30/11/2020

News Digital

Digital News

Sejarah Platform WordPress

3 min read

Matthew Charles “Matt” Mullenweg (lahir 11 Januari 1984 di San Francisco, California) adalah seorang pengusaha media online Amerika. Dia adalah pengembang web dan musisi. Matt terkenal karena mengembangkan perangkat lunak web yang sangat populer WordPress, sekarang dikelola oleh Yayasan WordPress. Blog pribadinya adalah ma.tt.

Setelah putus kuliah dan bekerja di CNET Networks dari 2004 hingga 2005, Mullenweg berhenti dari pekerjaannya dan memulai Automattic, perusahaan di balik WordPress.com (yang menawarkan blog WordPress gratis dan layanan lainnya), Akismet, Gravatar, VaultPress, IntenseDebate , PollDaddy, dan lainnya. Lebih. Dan saat ini Matt Mullenweg adalah CEO dari Automatic.

Apa itu WordPress?

WordPress lahir dari keinginan. WordPress awalnya memiliki arsitektur yang elegan untuk sistem penerbitan pribadi berdasarkan bahasa pemrograman PHP dan MySQL dan dilisensikan di bawah GPL. WordPress adalah penerus resmi b2 / cafelog. WordPress adalah perangkat lunak pembuatan web modern, tetapi WordPress dikembangkan kembali pada tahun 2001.

Ini adalah produk yang matang dan stabil. WordPress sendiri berharap dapat fokus pada pengalaman pengguna dan standar alat web yang berbeda dari alat web lainnya. Saat ini, 49% situs web dunia dibangun dengan WordPress. Banggalah jika Anda menggunakan WordPress.

2001 – cafelog b2 diluncurkan oleh Michel Valdrighi.

2003 – Matt Mullenweg dan Mike Sedikit merevisi b2 dan membuat WordPress.

2004 – Pengenalan plugin dengan versi 1.2 (Mingus).

2005 – Pengenalan topik sistem dan halaman statis dengan versi 1.5 (Strayhorn), diikuti dengan caching yang kuat, sistem peran pengguna baru dan backend UI baru di versi 2.0 (Duke).

2007 – Versi 2.1 (Ella) memperkenalkan antarmuka pengguna baru, penyimpanan otomatis, pemeriksaan ejaan, dan fitur baru lainnya. Widget, dukungan umpan Atom yang lebih baik, dan pengoptimalan kecepatan di versi 2.2 (Getz). Bendera, pemberitahuan pembaruan, URL yang indah (tautan permanen) dan sistem taksonomi baru saja diperkenalkan di versi 2.3 (Dexter).

2008 – Versi 2.5 (Brecker) dirilis dengan desain antarmuka manajemen (antarmuka pengguna) Happy Cog dan memperkenalkan dasbor widget sistem dan kode pendek API. Versi 2.6 (Tyner) dibangun di atas 2.5 dan memperkenalkan Revisi Pasca dan Tekan Ini. Sebuah studi kegunaan dilakukan pada musim panas 2.5, yang mengarah pada pengembangan prototipe Crazyhorse.

Akhirnya, versi 2.7 (Coltrane) dirilis, antarmuka administrasi yang didesain ulang untuk meningkatkan kegunaan dan membuat alat administrasi lebih dapat disesuaikan untuk pengguna. Versi 2.7 juga menawarkan peningkatan otomatis, penginstalan plugin terintegrasi, posting tempel, respons threading / paging / komentar serta API baru, administrasi massal, dan dokumentasi inline.

2009 – Versi 2.8 (Baker) memperkenalkan pemasang tema bawaan dan meningkatkan API dan fungsionalitas antarmuka pengguna widget. Versi 2.9 (Carmen) menawarkan pengeditan gambar, fungsi sampah / urungkan, pembaruan plugin massal dan dukungan oEmbed.

2010 – Versi 3.0 (Thelonious) adalah rilis utama yang memperkenalkan jenis posting kustom, membuat taksonomi kustom sederhana, menambahkan manajemen menu kustom, menambahkan API baru untuk header kustom dan latar belakang kustom, memperkenalkan tema standar baru yang disebut “Twenty Ten” dan Manajemen diaktifkan. beberapa situs (disebut MultiSite).

2011 – Versi 3.1 (Gershwin) memperkenalkan format posting dan bilah admin. Karena versi 3.2 (Reinhardt) WordPress menjadi lebih cepat dan lebih ringan, itu diperbarui dengan persyaratan minimum untuk PHP 5.2.4 dan MySQL 5.0.15 dan tema standar baru yang disebut “Twenty Eleven” diperkenalkan. Versi 3.3 (Sonny) membuat WordPress lebih ramah pengguna untuk pemula dengan pesan selamat datang dan fungsi bookmark.

2012 – Versi 3.4 (hijau) memperkenalkan pratinjau tema dan penyesuai. Versi 3.5 (Elvin) memperkenalkan manajer media baru dan tema standar baru yang disebut “Twenty Twelve”.

2013 – Versi 3.6 (Peterson) memperkenalkan tema standar baru yang disebut “Twenty Thirteen” yang mendukung file audio dan video internal, revisi dinamis dan skalabel, ekspansi memori otomatis, dan penguncian pasca. Versi 3.7 (Basie) menawarkan pembaruan otomatis untuk pemeliharaan dan keamanan, kata sandi yang kuat, hasil pencarian yang lebih baik, dan dukungan global yang lebih baik untuk versi yang dilokalkan. Versi 3.8 (Parker) memperkenalkan tema admin baru dan tema standar baru yang disebut “Twenty Fourteen”.

2014 – Versi 3.9 (Smith) meningkatkan pengalaman media dan memperkenalkan widget langsung dan pratinjau header. Versi 4.0 (Benny) memperkenalkan tampilan kisi untuk perpustakaan media dan penginstalan plugin serta pratinjau visual untuk menyematkan konten. Versi 4.1 (Dinah) membuatnya lebih mudah untuk menulis, menginstal bahasa dari area Pengaturan dan tema standar yang baru dan indah “Twenty Fifteen”.

Siapa yang menggunakan WordPress?

Anda membuat pilihan yang tepat jika menggunakan WordPress untuk blog atau situs web Anda. Banyak blog populer, baik situs berita dan musik, perusahaan Fortune 500, dan banyak selebriti menggunakan WordPress.

Misalnya, blog populer seperti Mashable dan TechCrunch menggunakan WordPress. Situs berita online seperti blog New York Times dan blog CNN semuanya menggunakan WordPress.

Jika ingin mengenai hosting apa saja yang bagus server Indonesia, bisa lihat review hosting indonesia pada tautan tersebut, dengan source detailnya: https://www.olawebdesign.com/hosting-terbaik-di-indonesia.

More Stories

Copyright © All rights reserved. | Newsphere by AF themes.