29/11/2020

News Digital

Digital News

Begini Cara Selamatkan Bisnis dari Kebangkrutan

3 min read

Menjalankan bisnis bukanlah hal yang mudah, apalagi dengan kondisi kinerja bisnis yang sedang menurun. Saya sering khawatir tentang bagaimana menjaga bisnis saya stabil dan aman dalam menghadapi kebangkrutan yang akan datang.

Seiring waktu, bisnis perlu menghasilkan pendapatan. Terkadang perusahaan menguntungkan dan terkadang mereka harus rela kehilangan uang. Jika bisnis merugi, tetaplah bersemangat dan jangan lepaskan kewaspadaan Anda karena Anda merasa buruk.

Agar bisnis berjalan seperti yang diharapkan, setidaknya harus memiliki strategi yang tepat. Jangan hanya mengandalkan kecerdasan dan ketekunan, tetapi juga mendukung pencarian peluang dan inovasi baru secara menyeluruh untuk perusahaan.

Apakah perusahaan Anda saat ini dalam posisi yang sulit? Itu tidak sulit karena perusahaan dapat diselamatkan dari kebangkrutan yang akan datang.

1. Melakukan penilaian perusahaan yang obyektif

Melakukan asesmen mingguan atau bulanan dalam menjalankan bisnis sangatlah penting agar Anda mengetahui kelebihan dan kekurangan Anda. Penilaian tersebut menciptakan objek bisnis dan bahan untuk koreksi.

Jika perusahaan melihat adanya penurunan, segera perbaiki lokasi bug agar segera diperbaiki agar tidak jatuh lagi. Koreksi secara obyektif dengan staf apa yang menyebabkan kegagalan perusahaan dan temukan cara untuk mengembalikannya ke bentuk aslinya.

2. Jangan abaikan peran media sosial

Di era digital saat ini, media sosial memegang peranan penting dalam kelancaran suatu perusahaan. Orang-orang di atas dan di bawah semua tingkatan, tua, muda, bahkan remaja, hampir menggunakan internet dalam kesehariannya untuk berinteraksi di media sosial.

Untuk itulah, media sosial digunakan sebagai media periklanan yang cocok untuk menyampaikan produk bisnis kepada konsumen. Berbagai media sosial seperti Facebook, Twitter, Instagram, dan semua platform yang sedang booming dapat digunakan sebagai alat promosi bisnis.

Lakukan promo dan isi konten yang menarik, serta update produk atau program perusahaan Anda dengan cermat. Anda juga bisa mengiklankan produk Anda di layanan media sosial berbayar agar dikenal dan menarik pelanggan.

3. Jangan ragu untuk meningkatkan layanan pelanggan

Aspek terpenting dalam berbisnis adalah loyalitas pelanggan. Lebih banyak pelanggan berarti perusahaan Anda memiliki pangsa pasar yang bagus. Untuk itu Anda perlu menciptakan timbal balik dengan memberikan layanan yang lebih baik kepada mereka.

Percayai pelanggan Anda dengan, misalnya, memberi mereka hadiah atau diskon agar mereka tidak berpaling kepada orang lain. Ikuti keinginan pelanggan dan coba tanyakan seberapa puas mereka dengan produk tersebut.

Jika Anda melakukan ini dengan baik, bisnis pasti akan tumbuh secara bertahap. Hal ini tentunya berbanding lurus dengan kinerja perusahaan Anda karena kepercayaan pelanggan.

4. Dapatkan nasihat dari para ahli

Tak perlu khawatir, Anda bisa mendapatkan nasihat dari seorang profesional atau ahli di bidang pengembangan bisnis. Anda tentunya memiliki banyak pengalaman dalam memberikan gambaran tentang menjalankan bisnis yang baik dan benar.

Menghabiskan waktu dengan para pebisnis juga dapat mengajari Anda tip-tip untuk menghadapi bisnis saat mereka naik atau turun.

Pengetahuan para ahli di bidangnya merupakan sumber pengetahuan dan informasi yang paling efektif untuk membangun bisnis dan menyelamatkan bisnis ketika terancam bangkrut. Jangan ragu untuk memberitahu ahlinya tentang perusahaan Anda, ya

5. Jangan melawan ide dari karyawan

Sebagai atasan, tidak ada salahnya mendengarkan pendapat dan ide karyawan. Jangan egois dan merendahkan posisi Anda. Karena mereka memiliki jalan yang benar dan ide-ide yang baik, karena mereka berada di garis depan dalam operasi bisnis sehari-hari.

Dengarkan pendapat mereka selama diskusi evaluasi bersama. Karyawan dapat diberi kesempatan untuk berkontribusi lebih banyak dengan menghadirkan ide-ide yang diperlukan untuk kelangsungan bisnis Anda.

6. Dapatkan efisiensi yang tepat

Salah satu hal yang harus Anda lakukan ketika bisnis Anda di ambang kebangkrutan adalah efisiensi. Penghematan biaya harian adalah salah satu bentuk efisiensi.

Dengan mengurangi biaya operasional, kelangsungan bisnis di masa depan dapat dipastikan. Belilah barang-barang yang Anda perlukan untuk memboroskan biaya operasional atau berpotensi mengurangi jumlah karyawan yang tidak berdampak signifikan terhadap operasional.

Untungnya, ini tidak dilakukan karena itu bukan keputusan yang baik. Jika memilih memberhentikan karyawan, Anda juga perlu menyiapkan pesangon dalam jumlah besar yang akan membebani posisi keuangan perusahaan.

Anda ingin tau belajar peluang usaha? Jika iya, silahkan bisa kunjungi tautan tersebut, disana banyak juga contoh proposal usaha yang bisa kamu dapatkan.

More Stories

Copyright © All rights reserved. | Newsphere by AF themes.